Writing Out My Random Thoughts

Mba, Gw mau SO 2

Masih ngomongin soal SO si anak baru. Seperti yang dibilang, si Sotoy dateng ke Chandra buat SO. Sms ke gw mau dateng jam 2 ga taunya dateng jam 3 kurang. Sebodo sih mau datengnya jam berapa, toh yang bakalan repot ya dia juga. Gw langsung kasih fotokopi kartu stok dan ajarin gimana nulis SO di kartu stok. Dasar emang tukang ngotak gede, nyetok aja satu artikelnya ada kali 5 menitan. Buayak gayaa!!

Nah, kebeneran Supervisor gw lewat waktu kita ke depan konter buat mulai nyetok. Si Mamih, kita biasa manggil doi gitu, nyamperin.

Mamih : Heh, Kamu. Resain ga bilang-bilang, main kabur aja.
Sotoy : Iya mbak, soalnya sakit berapa hari jadi kan ga enak.
Mamih : Yaa bukannya gitu. Yang namanya masuk rumah itu Assalamualaikum, keluarnya juga walaikum salaam.
Sotoy : Iya mbak, maaf ya mba.
Mamih : Lain kali jangan kayak gitu ya, bedain sama waktu sekolah.

Ngeloyorlah Mamih pergi, sementara dalam hati gw lumayan seneng SPV gw menyampaikan apa yang ada di hati gw ke ni anak. Sebenarnya mah masih buanyak, tapi gw males banget mau urusan lama – lama sama anak macam ginian. Save tenaga ama emosi ajalah daripada capek sendiri.

Terus dia ngomongin soal sakit yang gw ga yakin sama sekali bener atau ga-nya. Masih pengin bela diri toh ternyata.

Sotoy : Wuih mbaa, gw sakit ampe di opname loh!
Gw : … (Ga ngeladenin)
Sotoy : Wah marah ya mba?
Gw : … Tulis tuh artikel sama harganya, abis itu jumlah piece di kolomnya.
Sotoy : Oohh jadi artikelnya yaa… Terus harganyaa.. Teruss… (Bolak-balik liat tag)

Gerah banget liat ni anak lelet nulis artikel 1 doank. Rambut di kibas-kibas ala shampoo pula, bukannya diiket kek kalo emang ngeganggu. Sempet gw bantu nulisin kartu stok biar cepet, ga taunya gw dateng barang. Jadi gw tinggal pergi aja deh, terus abis cek barang langsung istirahat. Masuk lagi jam 4 ternyata masih belum kelar.

Gw lanjut ngelipet ulang barang baru, soalnya udah buka nota juga sih jadi aman dah gw ngerjain yang lain. Si Sotoy bentar-bentar nanya :

Sotoy : Mba, ini tinggal satu ya?
Gw : Iya.
Sotoy : Ini ga ada di gantungan ya mba?
Gw : Lah, lu ga liat artikelnya tah? Kan udah gw kasih label. Lagian emang tadi di gantungan belum lu stok semua?
Sotoy : Yaa siapa tau kelewat sama gw mba.
Gw : Makanya kan gw udah ajarin, sambil catet artikel di gantungan lu cari juga di hambalan.
Sotoy : Yaa gwnya… (Ngegeremeng ga jelas).

Udah gitu dia nanya-nanya gini juga :

Sotoy : Mba, kalo di fax-fax gitu biar SO-nya langsung nyampe hari ini bisa ga?
Gw : Mana bisalah! (Padahal bisa, sengaja aja gw giniin biar dia ga ngenak sendiri) SO lu aja belum tentu selesai hari ini, kan harus gw cocokin sama laporan. Lu juga belum SO barang ob. (Diem bentar) Lagian ini jam berapa? Kantor juga udah tutup kalik.

Dia diem ngeliatin gw bentar, sadar kali gw judesin. Gw biasanya emang judes-judes becandaan ama orang, tapi lain ceritanya kalo yang gw ladenin macam gini. Bawaan gw risiiihhhh banget, apalagi pas SO ni orang juga banyak tingkah. Udah tau rambut panjang tapi ga mau diiket, terus bentar-bentar ngeluh laper lahh capek lahh, SO juga lelet banget ampe 3 jam konter pun belum kelar. Bawa temen katanya dianterin buat ngelamar, bukannya suruh kemana kek malah diem duduk di samping hambalan kayak ga ada dosa. Ga sopan bener, dikira toko pasar. Tapi lagi-lagi, gw males buka mulut. Gw bahkan males liat mukanya.

Pas selesai SO konter dan ngitung jumlah globalnya, ternyata masih minus. Biar ga makan waktu lama gw suruh aja langsung SO ob, jadi gw tinggalin urusan ngelipet barang dan akhirnya ngecekin SOnya. Gini-gini juga gw masih berbaik hati mau ngecekin padahal empet banget rasanya mau ngebantu. Barang ob juga ga banyak, jadi cepet sih sebenarnya kalo cuma ngecek doank. Kelar ngecek, dia ngajak gw minta tanda tangan ke SPV. Mualess. Sono lu sendiri aja. Temen-temen gw yang lain ngebilangin gw sensi. Ooo lebih dari sensi gw donk! I’m livid. Gw keki level hukuman matinya mie rampok Lampung yang 100 cabe itu tuh. Pedes ampe ke ubun-ubun.

Jam 7 lewat baru dah dia kelar segala urusan, terus pamit pulang. Malemnya dia masih sms gw nanyain kenapa terima gaji cuma 827ribu padahal ada lemburan 2. Lu tanya gw, gw tanya siapa? Emak gw?
HIH! Semoga lu jauh-jauh dari hidup gw setelah ini. BYE!!

Advertisements

Mba, Gw Mau SO.

Hal paling ngebetein kalo jadi “Mak Konterโ€ alias senior di brand yang dipegang, kalo dapet anak baru masyaallah deh ngajarinnya sampe bisa bikin kepala sama kaki pindah posisi. Belakangan setelah ngalamin anak baru ganti berkali-kali, gw sadar bukan itu bagian tersusahnya. Justru the worst thing is : NGURUSIN RESIGN ANAK BARU.

Yaa jadiii… Kalo mau resign sih prosedur umumnya adalah mulai dari notice ke supervisor paling ga dua minggu sebelum mau resign. Terus akhir bulan stok opname buat kantor brand sama buat supervisor. Kasih surat resign ke SPV dan minta acc SO card ke doski terus baru dikirim ke kantor berikut surat resign khusus untuk di kantor (jadi bikinnya dua biji). Baru dah info ke suplayer kalo si SPG udah SO dan ngasih tau kondisi barang klop atau ga, biar gaji bisa lancar cairnya. Kalo ga pake notice langsung ke SPV? Ya biasanya sih dianggap kabur setelah lebih dari 3 hari ga masuk tanpa keterangan, cuma the rest of procedures musti dijalanin. Kalo ga mau? Let’s bye-bye aja sama gaji.

Anak baru terakhir yang mau ngurus SO resignnya ini kebangetan menurut gw. Udah resign ga notice sama siapa-siapa termasuk gw, giliran gajian sibuk sms protes kenapa belum gajian padahal udah ngitung tiap hari. Kalo syarat gaji keluar cuma ngitung doank mah atuh enak hidup ini neng. Gw sekak aja dengan bilang kalo dia aja ga notice ke suplayer mau resign, jadi mana mungkin gajinya keluar. Abisnya mingkem dah tuh, ga bales lagi. Mampus lu.

Kemarin dia sms gini :

AB : Mba? Gw mau SO
Gw : Ya udah SO lah, tapi kirim sendiri ke kantor. Kalo nunggu gw ngirim laporan ntar jatohnya lu gajian bulan depan.
AB : Iya, jadi kapan donk mba? Emak gw marah gaji gw ga keluar.

Beeeehhh…. Gw gondok beratlah waktu baca sms ginian. Emak die marah apa urusannya sama gw? Salah anaknya sendiri resign ga pake notice, ga telpon or sms gw, ga juga notice ke suplayer, terus ngenak-ngenak pula dikira bakal keluar gaji bulan kemarin sementang udah kirim absen. Yang begini mah malah bagus ga keluar gaji biar tau rasanya capek-capek kerja tapi ga nerima hasil!

Gw pun bales sms dia :

Gw : Mau Emak lu marah kek, yang salah dari awal siapa? Intinya lu mau SO ya SO aja tapi kirim sendiri SO lu ke kantor barengan sama surat resign lu kalo mau gaji keluar.

Sms balik dari dia bikin gw ngoceh sepanjang jam istirahat gw di kosan :

AB : Yaudahlah mba besok aja SOnya, lagian lu juga hari ini off kan?
Gw : Hah, off?? Boro-boro off, gw udah 2 minggu ga off!!

Udah Pa’e, sotoy tingkat dewa pula lu itu.

Hari ini jam 9.30 gw dapet sms lagi dari ni anak. Ganggu mood gw aja pagi-pagi.

Si Sotoy : Mba masuk pagi atau siang? Hari ini gw mau SO mba sekalian ngasih surat resain. Ini gw Sotoyyyy (nulis namanya sok dipanjangin, buat apa kali?).
Si sotoy : (sms lagi) PT M*ssty itu PT apa mba?
Si Sotoy : (lagi-lagi sms) Bales geh mba.

Kamvreto banget deh uuuhhkkk gw tampol juga lu.

Gw : masuk siang. Lu bikin dua surat buat PT. Sekawan C.A sama CV. Adhy C.M.
Gw : Pake materai 6ribu semua.
Sotoy : Pake fotokopi KTP ga mba?
Gw : (nglengos) Lu mau buat surat resign, bukan surat lamaran. Buat apa pake KTP?
Sotoy : Haha makanya kan gw nanya mba. Pake amplop coklat ya?
Gw : Iya.
Sotoy : Amplopnya dua atau satu?
Gw : 1 aja.
Sotoy : Jadi 1 amplop dua surat ya?
Gw : (Ngurat ampe segede urat sapi amrik) Weh, lu nanya mulu! Udah sih nanti aja, SO aja lu belum. Pokoknya lu bikin dua surat pake materai, satu amplop. SO lu aja belum tentu kelar, lu nyetok konter sama obral. Itupun juga harus klop sama laporan.

Bukannya nyadar gw lagi kesel banget malah cengengesan :

Sotoy : Haha, iyalah harus klop. :p

Gw ralat dah, ni anak bukan SOTOY tapi GILA!!

Eh… Dia masih lanjut juga bikin hidup gw menderita :

Gila : Kepada Yth. CV. Adhy C.M, terus DI nya di mana mba? Di Bandung tah? (Kantor pusat brand gw di Bandung)
Gila : (sms lagi) Mba bales dulu geh mba, lu mah udah tau gw lagi kebingungan. Bukannya bales dulu dari pada ntar gw salah buat surat resignnya, gaji gw ga keluar. Sia-sia aja gw kerja mba.

Pengin dah gw maki-maki ini anak. Dia ga tau capeknya gw ngurus konter sendirian sampe ga off dua minggu. Belum lagi hal-hal lain yang ikut keteteran. Tapi gw bakal lebih capek lagi kalo masih ngeladenin dia. Jadi gw bales aja gini :

Gw : Haduh lu bikin pusing, Anak Gila (Males gw nyebut namanya jadi gw sebut aja ya si Gila). Udah nanti aja lu bikin di Chandra aja, banyak orang yang bakal ngajarin lu. Daripada lu bikin gw tambah pening, lu belum tentu bener bikinnya. Hp gw lobet dari tadi bunyi mulu. (Padahal kepala gw yang mau lobet saking habis sabar ngeladenin lu!!)
Gila : Ya udah, mba masuk jam berapa?
Gw : Dua siang.

.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
BALIKIN PAGI GW YANG DAMAAAIIII!!!! BALIKIIINNNNN!!!! *negak panadol selempeng*

Mati Lampu Mellow

Suara hati Indonesia

Sengaja gw post dulu yang ini gegara mati lampu penyelamat gw dari tetangga kosan si Cabe yang semalem ga sopan banget masuk kamar gw pas gw masih dengan jubah mandi dan henpon di tangan dengan alasan kepingin nonton Stand Up Comedy Academy Indosiar. Thanks banget deh buat si abang PLN karena doa gw terkabul, berkat doski gw ga perlu berlama-lama bareng cabe. Udah tau cabe pedes, gimana ga gerah nih gw?

Anyway, gw tadinya mau nulis tentang hal lain tapi akhirnya gratil juga kepingin nulis tentang tilam mumpung momentnya tepat. Tinggal di Bandar Lampung, tilam itu adalah hal yang jarang gw rasain. Beberapa bulan kemarin sih masih lumayam sering, tapi menginjak September hampir bisa keitung kapannya gw ngalamin mati listrik. Kalopun daerah kosan gw kebagian pemadaman, banyakan pas gw lagi kerja shift malem. Jadi pas pulang udah benderang aja yekan. Naas sih kalo lagi shift pagi, di mana malemnya untuk bulan-bulan ini panas bagai neraka tuh nyiksa beudz. Gw harus tidur dalam keadaan panas, ngeappp dan berkeringat layaknya lagi dipaksa lari marathon jam 12 siang. Extrim lur, sumpah. Walaupun aselinya kalo tidur juga ga pernah ngidupin kipas angin berhubung bisa micu asma gw kambuh, rasanya beda lho. Tidur kepanasan pas mati lampu itu ga ngenakin, karena ga ada opsi darurat ngidupin kipas angin. Apalagi parahnya tuh karena ga bisa pula ngidupin obat nyamuk elektrik sehingga nyamuk bakal ngerumunin gw kayak ribuan fans JKT48 (yang tipe beringasan diutamakan). Yang ada akhirnya pening pala. Hhhh..

Cuma kalo ngomongin tilam, gw jadi inget masa-masa di Tulang Bawang. Nyamuk emang dasarnya ga ngaruh sama lampu, tetep membabi buta mencari mangsa. Tapi seenggaknya gw masih bisa tidur berkat bantuan kelambu. Ga engap juga donk, secara kalo malem di sono tuh dingiiiinn banget. Mengenang kisah-kisah tilam gw yang hampir tiap malem terjadi di Tuba justru jadi sangat ngangenin dan anehnya hal sesederhana seperti mati lampu pun terasa berbeda di tiap tempat. Dan yang paling penting adalah, di Tuba gw ga sedih harus ngerasain tilam sendirian. Gw bisa ngobrol bareng keluarga sampe-sampe ga inget udah malem. Disini, ngajak ngobrol orang juga percuma karena yang gw tetep aja jauh dari keluarga.

Mati lampu emang aneh, soalnya gw jadi suka mellow sendiri dan ujung-ujungnya sedih. Yah, tapi ga mungkin juga yekan gw ngeluhin ginian sama Emak. Gapapalah, yang penting sehat wal afiat, dilindungi Allah SWT dan lancar semua kerjaan. Amin.

Ide Yang Nongol

Ah, Oktober. Gw sampe nyekip September saking ga pernah nampangin muka di sini. Yah, ceritanya lagi galau banget lur, makanya jarang posting di blog. Kemaren-kemarin adalah all about work and life, jadi mau blogging aja udah ga mood duluan. Kembali ga produktif nih ternyata. Ckck.

Sebelumnya Selamat Tahun Baru Hijriah dulu nih yey, semoga tahun ini semua urusan di lancarkan oleh Allah SWT. Dan kita selalu dilindungi oleh-Nya. As usual, apalah artinya tanggal merah tanpa shift kerja yang menunggu. Berapa bulan kemarin gw selalu dapet tanggal merah pas hari off, jadi lega bisa dapet seseran tanpa harus geser off atau mainin absen (ups). Sebenarnya seru juga bisa dapet off di tanggal merah, tapi berhubung sayang bayarannya ya gimana caranya gw harus dapet absen di tanggal merah. Lagian judulnya tanggal merah ga juga berarti gw punya acara, tetep aja ujung-ujungnya gw di kosan doank. Bahkan setelah hampir dua tahun jauh dari rumah, gw teteplah anak ayam yang kerjaannya ngerem di kandang. Life is narrow buat gw.

Eh btw, lagi lembur kemarin gw sempet kepikiran mau bikin beberapa post yang isinya tentang pengalamn hidup gw. Ntaran bakal gw kumpulin linknya di satu post jadi kayak macam biografi gitu, disusun jadi chapter. Aslinya udah lama planning ginian tapi ga pernah gw jalanin, tau ‘ndiri gw orangnya airhead banget jadi yang udah gw rencanain bisa bubar gitu aja kalo udah males duluan. Belum tau bakalan pake English ato Indon, tapi kayaknya mau pake Indon dulu deh buat trialnya. Trus gw juga mikirin ide bikin makeup diary. Semacam diary tentang makeup theme gua yang bakal gw share di tiap post. Secara gw ga yakin bisa bikin tutorial makeup ato review makeup, kalo bikin diary gitu kan ga keliatan kayak gw mamerin diri bisa dandan dikit yey lur. Ahahaha. Yang mana yang bakal duluan gw lakuin, gw rasa dua-duanya menarik. Sekali-kali bikin project kan oke tuh buat naikin traffic blog gw. Hohoho.

Yah, wish me luck aja siapa tau kesampean yey. ๐Ÿ˜‰

Dan Hubungan itu pun..

Ini bukan hal yang kepingin gw share di blog, tapi rasanya sayang juga ga nyeritain ini sebagai pengingat gw dikemudian hari agar gw ga ngalamin lagi hal yang sama. Kepercayaan merupakan hal yang sangat gw hargai, jadi untuk selanjutnya jangan lagi sampai dirusak mau sedekat apapun gw dengan orang tersebut.

Gw memang ga punya banyak pengalaman soal pacaran, tapi orang-orang yang kenal gw tau kalo gw ini seorang yang serius. Meskipun ga terlalu kebawa perasaan kalo menghadapi sesuatu, gw emang selalu mikirin setiap hal yang gw lakukan dan ga pernah nyepelein masalah sekecil apapun. Dalam pacaran pun asal dia serius, ya gw pasti juga serius. Gw ga pernah mempermasalahkan soal jarak karena buat gw jarak bukan penentu hubungan. Gw ga mau ngejalanin sesuatu out of fun, jadi kalopun cuma LDR juga pasti gw seriusin.

Ga mudah percaya sama seseorang juga ada fatalnya di mana ketika lo merasa percaya sama satu orang maka the shield yang lo pasang untuk orang lain dilepas gitu aja. You let your guard down when you trust someone. Gw rasa itu yang bikin gw pada akhirnya di bohongin mentah-mentah setelah 4 tahun ngejalanin LDR. Gw percayain rasa sayang gw yang akhirnya disia-siain gitu aja karena masalah kecil. Padahal kalo udah ga mau ngelanjutin lagi, tinggal bilang. Ga bisa ngembaliin uang gw, toh bakal gw ikhlasin. Gw orang yang nyantai dan tegar dalam hidup karena gempuran yang udah pernah gw hadapin selama ini bikin gw jadi persona yang kuat. Gw ga bakal goyah cuma karena di putusin cowok. Apalagai cowok yang cuma bisa gw telpon dan sms, bukan yang gw temuin tiap hari atau yang bakal selalu ada saat gw butuhin. Bahkan beliin pulsa buat gw ja ga pernah.

Saking santainya gw ngejalanin hubungan, gw bahkan ga pernah nuntut dia harus nelpon gw setiap hari. Gw ga nuntut dia beliin gw apa-apa, palingan pulsa ga seberapa. Apa yg gw kasih ke dia kemarin pun gw anggap bukan hanya sebagai bantuan dari pacar, tapi sebagai bantuan dari sesama orang perantauan. Dibalikin alhamdulillah, ga di balikin pun gw ikhlas. Yang gw ga ikhlas adalah kepercayaan yang akhirnya dirusak dengan gampangnya. Sampai gw mikir, betapa jahatnya ngebohongin gw yang udah percaya banget sama dia. Sahabat gw nyaranin untuk coba hubungin dengar nomor baru atau yang lain, tapi gw udah terlanjur kecewa dan gw ga mau ngemis sama orang yang ga peduli sama gw. Biar aja dia puas ngebohongin gw selama ini. Uang bisa dicari, tapi kepercayaan adalah hal yang ga ternilai bagi gw. Merusak kepercayaan gw adalah kesalahan yang ga akan pernah gw lupain sampai kapanpun. Dan seandainya karma Tuhan itu ada, semoga ada balasan untuk itu semua. Gw bukan ga ikhlas soal uang, tapi gw ga ikhlas untuk semua waktu dan perasaan 4 tahun yang udah gw kasih buat dia.

Tapi gw tetep berterimakasih pada kemurahan hati Allah SWT yang ngejawab doa gw selama ini. Di awal gw niat bantu dengan minjemin uang itu, siang malam gw berdoa agar Allah SWT mendekatkan jodoh dan menjauhkan yang berniat buruk sama gw. Mungkin karena udah diniatin buruk, makanya Allah sengaja memperlihatkan ini semua untuk melindungi gw. Gw masih di sayang sama Allah, alhamdulillah. Yang penting sekarang gw lebih fokus ke kerjaan dan keluarga gw. Ga perlu mikirin hal ini berlarut-larut dan coba untuk move on. Dunia juga belum berakhir, kali.

Agak suram ya cerita gw kali ini, haha. Tapi besok-besok gw yakin bakal lebih baik kok. Positive thinking aja. ๐Ÿ™‚

Merenung Tentang Nosale Hari Ini

Bukan hal baru sih kalo curang dikit di kerjaan. Gw juga pernah berapa kali kayak gitu. Kalo jujur-jujur amat malah bikin posisi jadi susah, sementara nyari kerjaan jaman sekarang mana ada yg gampang. In fact, I’m extremely awarenof that.

Hari ini gw nosale sendirian. And I mean, segrup dept store cuma gw doank yg nosale. Yeh.. Gw kayak di suruh jadi anggota paskibra sendirian di tengah lapangan dan di depan sekian banyak peserta upacara. The feeling was unbearable to describe. Marah karena yang harusnya ikut nosale bareng gw sengaja nyoret di buku nota demi menyelamatkan diri sendiri. Gw sih ga ngarep di kasihanin orang, mungkin gwnya aja yang sok jujur atau terlalu bego. Whatever, intinya beginilah lingkungan kerja. Hukumnya ya hukum rimba; siapa yg ga cerdik ya silahkan terima nasib jadi nomor belakang terus. Jangan dikira kata ‘teman’ ngaruh di kerjaan. Kalo gini, konteksnya ya udah lo dan gw aja bye maksimal.

Gw penginnya marah tapi setelah dipikir lagi, mungkin gw aja yang ga pinter dan ga berusaha lebih keras. Gw sendiri bingung faktor apa yang kurang. Gw kerja bahkan bukan demi diri sendiri, hasil kerja gw juga bukan seutuhnya jadi milik gw. What’s the fault? Gw suka nanya sama diri gw dan kadang jadi minder. Mungkin gw emang ga punya kemampuan untuk jualan. Mungkin ada sesuatu dari gw yang ga bikin orang tertarik. Atau gimanalah. Udah capek mikirinnya.

Gw juga ga enak sama lawan shift yang pagi nanti harus berdiri sendirian di depan banyak orang. Gw ngerasa bertanggung jawab karena gw harusnya bisa usaha lebih keras, karena yang kena ga cuma gw doank. Intinya, gw ngerasa bersalah karena seolah faktor minusnya ada di gw. Udah dari berapa bulan kemarin gw jarang buka nota dan gw juga ga sesemangat dulu. Mungkin ini juga bisa dibilang peringatan dari Allah supaya gw lebih sabar sama ujian yg gw hadepin. Well, hari ini udah jadi cambuk yg keras banget buat gw. Besok, dan seterusnya, kata nosale itu harus bisa gw hapus dari catatan kerja gw.

Wish List Buku Terjemahan

Hari Minggu pas shift pagi adalah surga buat gw. Pulang sore, terus masuk siang besoknya. Gw bisa nyantai abis dan tidur sampai siang, alhamdulillah. Meskipun kosan gw jadi agak rame karena ada penghuni baru yang nempatin kamar di sebelah gw, intinya gw lega aja sudah masuk shift siang lagi. Sayang malemnya entah kenapa sinyal chanel tv gw ga bagus sama sekali sehingga acara nonton Naruto jadi ngebetein. Enjritlah. Padahal kalo masuk shift siang gw kan ga bisa nonton, jadi seharusnya di hari terakhir shift pagi jangan ada gangguan kayak gitu. Tapi apa daya, gegara masuk bulan Juni cuaca jadi ga bersahabat, hujan dan mendung ngaruh ke kualitas gambar channel yang bisa masuk ke tv gw. Udah channelnya dikit, semutan pulak. Hih.

Gw juga sempet kaget pas ngeberesin kamar gw yang sedikit berantakan semalem. Ada beberapa tumpukan baju yang ga pernah gw geser dari kediamannya di sudut tempat tidur gw dan tertumpuk di atas tas plastik gede berisi barang-barang ga kepake. Ternyata pas gw tergugah untuk membereskan tumpukan baju itu, buntut tikus nongol dan ngiprit masuk ke balik celah tas plastik gw. Enjrits. Ternyata selama ini tumpukan baju gw dijadiin rumah tikus. Dan biadabnya lagi tuh tikus sempet aja kencing di sono. Huuuh. Gw tau itu air kencing tikus meskipun baunya udah ketutup sama refill sabun mandi cair dan shampoo gw karena pas gw lap berasa panas di tangan. Gw rasa tikus itu doyan air keras atau acid kali. Who knows.

Well on lighter notes, Beberapa hari yang lalu gw iseng buka post review novel yang pernah gw baca dulu, salah satunya “The Fault in Our Star”. Gw suka banget sama buku karangan John Green ini dan seneng banget pas denger adaptasi filmnya udah dibuat. Terus waktu gw main ke Gramedia bulan-bulan yang lalu ternyata versi terjemahannya juga udah di muat. Asoy.

Sayangnya karena waktu itu gw masih ragu-ragu soal ngeluarin uang untuk beli buku yang harganya nyamain beberapa alat makeup gw dikumpulin jadi satu, gw akhirnya ga berani beli. Sekarang kayaknya ga afdol banget kalo ga beli, minimal jadi koleksi pribadi. Ga cuma The Fault in Our Star aja, gw juga rencana mau beli “Easy” by Tammara Webber. Moga-moga kalo “Breakable” udah terbit juga gw bisa beli, since there will be no Easy without Breakable. Menurut gw sih gitu walaupun Trilogi The Contours of Your Heart ada 3 buku (namanya juga trilogi), Masalahnya buku ketiga bukan tentang Jacqueline – Landon lagi seh, tapi tentang temennya si Landon, Boyce (kalo ga salah). Jadi gw ga terlalu tertarik buat baca.

Ada beberapa buku yang versi terjemahannya kepingin banget gw beli;
1. The Perks of Being a Wallflower. Ampe Sekarang gw belum denger apakah ni buku udah di terbitin versi terjemahannya atau belum. Padahal ini buku yang menurut gw penting untuk di baca sama kalangan remaja karena moral valuenya bagus dan mudah di tangkap. Sebenarnya gw bisa aja beli buku orinya via Bookpedia, harganya 117k. Tapi selain mahal, gw juga udah pernaj baca versi ori lewat e-book. Yah.. Kalo emang buku ini ga diterbitin juga transtlated ver-nya, gw bakal consider beli yang ori. Yatapi nabung dulu.
2. Will Greyson, Will Greyson. Gw juga suka buku ini meski ceritanya sempet ngebingungin. Ya know kalo menurut gw emang khasnya si abang John ijo suka bikin cerita yang penjabarannya ngebingungin. Tapi justru itu yang jadi plusnya kali’ yah. Kayaknya gw pernah baca di google kalo ini buku udah ada trans-vernya. Tapi ya ga tau juga. Intinya ini buku bagus.
3. Flipped. Udah pernah nonton filmnya? Udah pernah lho ditayangin di Global TV jadi mungkin ada yang tau novel ini. Ini novel remaja yang lucu, khas banget cinta-cintaan monyet anak abg. Entah kenapa gw emang lebih suka novel teenlit impor karena ceritanya jelas ga pake banyak penjabaran ga penting. Kalo Indo kebanyakan sugar-coating dan ga jelas. Itu-itu aja yang difokusin. Gw juga ga tau apa buku ini udah ditranslate apa belum, tapi gw mau banget beli.
4. Harry Potter series. You know lah pasti.
5. Memoirs of a Geisha. Meskipun lambat laun gw ga terlalu suka lagi sama ini buku, [Geisha] itu novel pertama yang dari SMP udah ngebet pengin beli. Yatapi karena udah baca orinya jadi males. Cuman lumayanlah daripada kagak kan.

Masih banyak yang mestinya masuk list di atas, tapi ga bisa gw jabarin satu2 secara kemampuan ingatan otak gw kan terbatas. Yang jelas keinginan beli pasti selalu ada. Soal kesampaian atau kagak, ya liat nanti. Toh cita-cita dulu ga masalah.