Happy Thursday.

Aku lupa sama blog ini… Atau bisa dibilang lagi males nyamperin untuk update ocehan. Beberapa hari ini blog annietjia.wordpress.com lagi kebanjiran kunjungan gara-gara keaktifanku nyebar komeng di blog orang. Hihi… Padahal dulu katanya ga suka blogwalking, eh ketagihan juga deh akhirnya.. Cuma ga getol juga sih sebenarnya, pas kebetulan blognya menarik baru aku komeng. Lainnya yah… Cuma ngintip bentar..

Kesimpulan selama ini yang aku dapet dari loncat-loncatan ke rumah tetangga adalah banyak tipikal blogger yang content blognya tentang personal life keliatan copy-cat banget sama gaya bahasa RD, mulai dari jokes dan cara penyampaian cerita. Oke-oke aja sih kalo mereka ngefans sama RD dan ngejadiin gaya tulisannya sebagai model, tapi kalo selalu begitu bukannya malah berlebihan ya? I mean, it sure is funny, but it’s too RD-style that it seems not funny anymore. Justru ngeliatnya jadi basi, tapi kok yaa.. Panggah dipake. Contoh aja nih, tiap baca post yang ada kata-kata seperti, “blog yang sama blah blah-nya seperti yang punya,” atau “tingkat ngapain-nya nyamain blah blah”, dalam pikiranku muncul aja kesimpulan bahwa, “wehh… Niru banget nih…”

Aku juga suka sama RD, sosoknya sebagai blogger tuh cukup aspiratif karena mampu sukses dan tetap eksis dengan kekonyolan dan keabsurdannya hingga sekarang. Hanya aja bukan berarti gaya bahasanya harus jadi model bagi aku dalam bercerita di blog, malahan kalo kupikir-pikir lagi pantesnya disebut kadernya alay-alay jaman batu tuh stylenya RD. Hehehe… Bener, untuk bisa bikin blogmu seru dan menyenangkan untuk dibaca ga perlu lah pake joke dan bahasa yang keliatan jelas niru si pendahulu. Dan kalo pada sering mantengin blog officialnya bang RD, dia udah jarang tuh ngalay-ngalay kalo bikin post. Dasarnya emang konyol, lagi normal aja lucu ya. :mrgreen:

Aku rasa, banyak silent reader kayak aku ini yang lebih milih untuk melihat sisi originalitas dari gaya ceritamu ketimbang copy-cat gaya yang udah terlalu common. Kalo senangnya pake bahasa daerah, ya gapapa monggo kalo gitu. Kalo senang dengan bahasa santun dan sopan pun juga bagus. Atau kalo senangnya lebih merakyat dalam bercerita, sok atuh… Setiap orang punya stylenya sendiri, tapi itu ga bakal keliatan kalo ketimpa sama jokes dan style yang bukan originalnya dirimu. Sumpah itu asli moodkill banget buatku, dan jadi bikin males buat baca lagi. Bukannya ga boleh lho… Cuma menurutku ga perlu aja, karena bikin bosan ngeliatnya. Penginnya biar lucu, disukai, ehh… Begiru pembaca sadar ini udah keseringan dipake sejak jaman baheula, ya bosen deh jadinya.. Duhh…

Krisis originalitas sekarang ga cuma menyerang blogger, tapi juga keliatan di status FB atau tweet di twitter. Kasusnya sama pula, copycat si bang RD. Weuuhh.. Napa sih ya, lucu deh… Sampe segitunya ya..

Aku ga akan membahas soal status dan tweet, atau juga fenomena ke copy-cat-an para fans RD sampe berpengaruh sama gaya ngeblog maupun socmed. Aku cuma berpikir bahwa hal kayak gitu unnatural, terkesan dibuat-buat. Padahal mungkin artikelnya asli buah pemikiran sendiri, tapi diceritain seolah seperti blog orang lain. Sayang toh…??

Itu aja ya, sekian dari aku hari ini.
Until later people.

Advertisements