Kalau sudah memasuki musim hujan, langganan banyak nyamuk nih di rumah. Karena ga ada yang betah pakai obat nyamuk bakar, sejak kecil kalo tidur dibiasakan pakai kelambu. Walaupun akhirnya sama aja sih… Selip dikit, makhluk kecil penghisap darah ini dengan cepat langsung menyantap mangsa. Alhasil sekujur tubuh penuh bentol sana sini. Ga cuma di malam hari aja tuh nyamuk beraksi, siang pun semangat aja tuh. Makanya tiap ada kesempatan emak udah siap sapu lidi, nyabanin tiap kamar memberantas nyamuk. Wew… Suka risih deh.. Tapi wajar lah ya, ngeliat rumah jadi sarang nyamuk gini.


Padahal kebersihan selalu terjaga kok, pakaian juga sebisa mungkin ga sering dibiarkan menumpuk di gantungan pakaian lama-lama. Dasarnya nyamuk, tetep aja merajalela. Buat aku yang kulitnya gampang lecet-lecet, beuh… Akibat gigitan nyamuk banyak banget meninggalkan bekas yang susah hilang. Kan jadi risih sendiri karena ga sedap di pandang mata. Sekarang mau pake lotion anti nyamuk aja belum tentu ampuh untuk terhindar dari gigitan nyamuk. Ckck..

Sebenarnya bukan cuma di musim hujan aja yang bikin populasi nyamuk jadi banyak. Lingkungan tempat tinggalku memang pada dasarnya rawan perkembangbiakkan nyamuk. Udah di sekitar rumah ga terlalu bersih, banyak pekarangan dengan tanaman lebat tapi sampahnya pun ga dikelola dengan baik. Belum lagi saluran pembuangannya, ampun deh. Dulu ada yang menjalankan usaha konveksi di sebelah rumah, tau sendiri harusnya gimana limbah hasil konveksinya itu bisa merugikan orang sekitar. Eh, malah dibiarkan mengalir gitu aja mencemari tanah di belakang rumah. Tetangga yang lain sama aja, sampah dibuang ke lubang yang cukup dalam, tapi ya begitu aja ga di apa-apain. Coba kalo lagi hujan, sampah-sampah yang berupa wadah kan menampung air. Akhirnya jada sarang gratis buat nyamuk berkembang biak. Ironis bukan, padahal daerahku itu masih berupa perkampungan. Kenyataannya gaya hidupnya sama seperti orang perkotaan.

Alhamdulillah, sampai saat ini aku ga pernah ngalamin terkena malaria atau demam berdarah. Kalo cikungunya kayaknya pernah, tapi ya ga inget juga. Mungkin karena udah terlalu sering dikeroyok nyamuk jadi udah kebal sendiri. 😆 Hanya aja, tetep harus waspada karena namanya musibah tuh kita ga pernah tau kapan datangnya. Yang udah dewasa kayak aku ini, kalo ngerasa sakit bisa periksa sendiri ke dokter. Tapi batita dan anak-anak gimana? Masih mending gejalanya bisa ditanggulangi dari awal, nah kalo udah terlambat gimana? Terutama untuk para orang tua, cuma bisa nyesel.

Pernah suatu kali aku terpaksa haru ganti baju di warung dekat kampus, soalnya ada presesntasi yang nuntut untuk berpakaian normal. Aku minta izin untuk berganti pakaian di salah satu kamar rumah orang yang punya warung. Di kamar itu belum dibuka dan dilipat kelambunya, tapi bukan itu yang jadi perhatianku. Dari luar kelambu kelihatan jelas deretan nyamuk gemuk penut darah menggelantung di sudut kelambu. Dan aku ga bohong lho, nyamuk itu berderet sekitar 6 sampai delapan ekor! Aku ngeliatnya sampai ngeri sendiri dan cepet-cepet keluar dari kamar tersebut. Duh… Kok bisa ya? Aku mungkin bisa maklum karena kebersihan rumahnya memang kurang terawat, tapi juga ga segitunya kan? Di situ ada anak kecil lho, masa iya dibiarkan sampai begitu?

Intinya, lagi rawan perkembang biakkan nyamuk ini sebaiknya hati-hati. Lebih baik mencegah daripada mengobati, so ingat untuk melakukan 3M. Kalo perlu sekalian fogging deh, karena nyamuk itu badannya kecil tapi ruarr binazzzaaaa dampaknya bagi manusia.

Until later people.

Advertisements