Berhubung gw ga bisa akses ke blog di site satunya entah gegara apaan, gw mutusin untuk kembali aktif di blog ini. Kemarin-kemarin emang cuma posting entry berbahasa Inggris, tapi gw juga lagi mandek sama English. Gw lagi sangat amat males untuk nulis di blog, jadi jangankan English, bahasa gw aja ga mood gini.

Gw udah ngalamin sakit dari cuma sekedar flu sampai yang berhari-hari macam demam. Karena sifat males yang udah akut, gw ga pernah nyentuh obat kalo belum dalam kondisi sekarat dulu. Untungnya ga pernah sampe sana sih meskipun sekali waktu gw juga pernah harus gegulingan atau tepar ga berdaya akibat sakit. Tubuh gw termasuk contoh anomali kehidupan; giliran udah hampir mau tepar gegara capek masih kuat dan sehat ngerjain apa-apa, eh setelahnya ga ada angin dan hujan gw tetiba sakit sendiri. Kehujanan ampe menggigil dan masih kena AC setelahnya bisa gw hadepin dengan gagah, tapi cuma gegara minum kopi pas sarapan setelah gw cuma tidur 3 jam malah meriyang 5 hari. Gw juga bingung mana yang lebih baik antara dua kondisi tersebut, tapi satu hal yang gw yakini adalah badan gw yang anomali. Ga bisa diprediksi kapan bakal sehat ataupun sakitnya.

Sabtu yang lalu pas sepupu gw nginep di kosan, pola makan gw jadi agak berubah. Kebetulan gw juga baru gajian dan lagi kepingin jajan-jajan mumpung kantong dan dompet masih gendut. Padahal adek sepupu gw udah nyumbang ngebeliin sayur dan nasi pun udah dimasak sama dia, tapi gw tetep ngembat mi ayam. Ini sih ga ngaruh apa-apa dan gw masih fine aja sampai hari Selasa, ketika gw mesen mi tek-tek Pakde Agus deket kosan. Gw bagi dua sama adek gw karena emang porsi sepiring lumayan banyak. Makan siang bareng adek gw, kenyang, nikmat. Masih fine.

Selasa adalah jatah gw lembur tiap minggu dan gw biasanya makan banyak kalo lembur. Perut agak kembung gw anggap biasa, namanya lagi lembur jadi kadang badan gw suka acting up ngasih sinyal kepingin di manja. Sehabis sholat maghrib gw seger buger kena air wudhu, tapi perut gw tambah ga keruan. Gw masih ngira itu kembung biasa hingga lama-lama perut gw tambah panas. Gw mules.

“Nong, gw titip konter dulu yah, mules nih!” Gw nyahut ke temen sebelah konter.

Untung aja hak sepatu gw ga tinggi-tinggi amat karena pasti bakal keseleo dah kaki gw setengah lari ke toilet. Gw masuk ke toliet dengan cepat, pasang kuda-kuda dan…

Syurrr…

…It was liquid, big portion of liquid.

Gw ga perlu jelasin lebih detil kan yah??

Intinya gw diare. We know diare adalah kasus berbahaya kalo terjadi di tempat kerja, alias bikin malu banget kalo rame-ramenya buang hajat dalam kondisi diare terdengar dari luar. Gw buka keran air full biar proses brojol gw ga mengundang komenan. Abisnya gw masang tampang malu sendiri meskipun gw tau ga ada yang sadar dengan kondisi gw. Uh, jijay banget. Udah bangkotan masih bisa kena diare aja.

Tapi semalu dan separah apapun diare itu tetep ga mempan untuk bikin gw minum obat. Kena diare malah bikin gw hepi, soalnya pencernaan gw otomatis jadi lebih lancar. Gw malah ngarep turun berat badan. Gw justru jadi suka makan yang pedas-pedas, tetep makan banyak dengan riang gembira. Huehehe. Diare gw berlanjut besoknya, besoknya, besoknya dan sampai ke hari Sabtu lagi. Anehnya gw ga lemes atau gejala aneh lain meskipun sehari ada 4 sampai 6 kali gw buang hajat. Tiap boker pun sama-sama syur kayak nyemprotin air ke tanaman. Juijhay. Ini lebih parah dari pada meriyang 5 hari gw karena gw masih ga sadar gw lagi sakit diare seminggu.

Eniwey, jangan dipikir itu udah bagian paling klimaks dari cerita gajelas ini. Gw sadar gw udah bangkot dan harusnya gw lebih care sama kesehatan gw. Diare seminggu kan jelas bahaya, kasian usus gw ga sehat gegara bakteri. Tapi gw anteng ayem makan pempek dan nasi goreng untuk makan malam. Kayaknya nafsu makan gw jadi nambah ga terkontrol seiring dengan diare gw ya ga sembuh-sembuh juga. Aneh ya, tapi ya gitu deh. Abis makan gw nonton tv, mantengin channel Trans7 pas acaranya ada bule-bule ngomongin plus size, cewek-cewek gendut bohay kayak gw. Perut gw lagi-lagi mules, dan gw kentut–

Jrott.

Gw pup di celana.

GW BOKER DENGAN NISTA DI CELANAA!!! (sengaja di caplock biar dramatis)

Antara malu dan kesel gituh bok, entah mimpi apa gw kemarin malem bisa kejadian kayak gitu. Parah nih perut gw ampe ga mau kompromi lagi soal tempat pelepasan. Akhirnya karena takut terjadi lagi peristiwa yang nista abis itu gw pun minum Tay Pin San. Padahal gw udah tau tuh obat jamuran di kotak obat gw berbulan-bulan dan gw baru minum jam 7 sore tadi.

Iya, gw emang sarap. Ga usah diperjelas gitu donk.

Temen gw Endang pernah ngalamin kisah yang sama akibat diare. Dia harus ke dokter karena waktu itu doski juga lagi hamil 6-7 bulanan kira-kira. Gw ga nyangka bakalam ngalamin kejadian naas gitu juga. Hahaha. (dan masih bisa ngetawain diri-sendiri pula)

Punya badan anomali emang susah yak.

Advertisements