Hal plusnya punya smartpon, gw jadi bisa nulis blog lewat hp tanpa batasan jumlah karakter kayak waktu masih pake hp java. Kalo postingan gw dulu cuma sanggup ampe 600 kata, sekarang bisa ampe 800an. Tapi gw jadi makin males untuk posting di blog, entah kenapa.

Sekarang jaman udah makin canggih dan banyak gadget keren bermunculan. Pada pake Samsung, Apple, Oppo, Lenovo dsb dsb. Bawa smartphone gede kayak ganjelan pintu, masuk kantong celana aja ga muat. Trus lama-lama satu dua orang mulai bawa tablet. Hauhh.

Gw iri.

Yaa siapa juga yang ga laper mata kalo ngeliat orang pada bawa itu ganjelan pintu dan nampan kopi kemana-mana sambil sesekali di toel-toel manja. Sebentar-sebentar liat layar, toel, trus jalan sambil gaya. Setahun kerja gw baru bisa beli hp canggih merk lokal sebiji, itu juga karena THR. Udah dari dulu punya niat ngumpulin uang supaya kesampaian beli tablet murah lokal ga pernah jadi, ujung-ujungnya gw kecantol hal lain kayak hobi beli buku. Yehh.. Gw berani ngabisin uang lebih dari 100 ribu demi buku padahal niatnya mau nabung. Ga konsisten banget ya bok.

Tapi yaa.. Kadang gw mikir kalo keinginan beli gadget baru karena ngeliat yang lain punya gadget kok kayaknya anak kecil banget, childish, bukan sesuatu yang worth buat di penuhi. Apalagi masalah keluarga gw belum kelar dan gw juga masih punya banyak keperluan yang lebih penting. Gw emang suka nahan diri kalo mau menuhin keinginan gw karena pertimbangan soal apa yang jadi keinginan dan kebutuhan gw. Penting mana, yang gw butuh atau pengin?

Jadinya mau udah diniatin, gw akhirnya cuma sanggup beli barang murmer untuk menghibur diri. Suka denial gitu, ‘Ah, ga beli juga gapapa.’ Anehnya, gw ga terlalu peduli dengan fashion meski gw kerja jadi SPG clothing brand. Ga ada hubungannya sih, tapi ngeliat teman-teman kerja gw yang kalo hangouts beberapa kali gw liat pake brandeds kadang aneh sendiri. Mungkin gw ini tipe yang lebih tertarik sama teknologi. Gw rasa karena fungsinya banyak, komunikasi, jaringan, edukasi juga bahkan ke pekerjaan gw juga bisa nunjang. Duh, kalo gini ketauan abis gw ngarep banget beli tablet. Hhh..

Dulu di blog satunya gw pernah nulis tentang anak-anak SD/SMP di sekolah gw yang lagi duduk di bawah pohon sambil ngobrol bareng temannya, trus sesekali noel hape mereka yang gedenya seganjelan pintu itu. Sementara gw cengok dengan hp gw yang lokal ini, gw kalah sama tentengan mereka yang keren. Jaman mereka udah bisa bawa gadget yang mahalnya nyamain DP motor, lah gw? Bisa kebeli geh alhamdulillah. Pas ginian yang bikin gw ngerasa down karena truth of life is simply hard to believe. Enak ya jadi anak tajir, gituh. Envy.

Point plusnya adalah seiri-irinya gw dengan orang yang bisa punya tablet atau smartphone model mumpuni di luar sana, gw yang ga bisa beli bukan karena ga punya daya mampu. Paling ga dengan ngorbanin keinginan tersebut gw bisa ngumpulin uang untuk bantuin Emak bayar hutang. gw juga bisa sekali dua kali beliin adek gw baju dan tiap bulan ngasih jatah beli komik walaupun cuma sebiji dua biji. Gw tetep bisa beli apa yang gw mau dengan uang hasil kerja keras gw selama ini, kayak koleksi buku novel gw yang saat ini masih merintis dikit-dikit. Ga bisa beli gadget mah cuma waktu, kalo niat pasti kebeli. Yang penting berdoa terus sama yang kuasa dan tetep bekerja dengan giat. Gw pasti bisa.

Ini jadi kayak postingan tentang motivasi yak?

Hehe, gapapadah. Intinya gw mau beli tablet. Amin.

Advertisements