Beberapa hari kemarin gw sempet penasaran dengan pasar bawah Ramayana Tanjung Karang yang katanya banyak toko buku bekasnya. Setahu gw yang dijual sih buku-buku sekolah atau buku-buku pendidikan gitu, jarang ada noveal atau komiknya. Ketemu yang bagus, syukur. Kalo ga ketemu, ya tinggal pulang. Tadinya gw cuma mikir santai gitu waktu naik angkot.

Udah sekitar jam 4 kurang waktu gw keluar dari kosan. Sengaja aja gw keluar sorean biar ga panas-panasan. Karena gw orangnya ga tahan sama panas, kalau mau main emang biasa jam segitu. Terus gw nyampe di Pasar Bawah sekitar 25 menit kemudian. Padahal udah makan sejam sebelumnya tapi perut gw masih mual aja selama di angkot. Kayaknya sih gegara dengerin rumpian 3 nenek dari Masjid Al- Furqon. Biasa, palingan abis pengajian. Turun dari angkot dan naik ke tangga udah ketemu 1 toko buku bekas. Gw deketin lapaknya.

Yang terpampang adalah buku komik bekas yang beberapa judulnya gw kenal. Gw udah ga terlalu minat lagi sama komik jadi yang jadul pun juga ga bakal bikin gw pengin beli. Di sebelahnya digelar buku-buku agama. Trus dalam tokonya sendiri udah keliatan judul buku LKS anak sekolah. Yah… Kayaknya yang gw cari ga bakal ketemu di sini. Gw mulai jalan-jalan lagi dan ketemu 2 toko selanjutnya. Liat bentar terus jalan lagi. Muter muter ampe ketemu di pintu terminal satunya, gw balik ke tangga masuk Ramayana. Trus gw naik eskalator menuju Dept Store, pikiran mau cuci mata dikit gitu.

Mungkin karena udah bosen liat baju secara gw kerja di konter baju, ngeliat displayan dept store malah bawaannya jadi males sendiri. Lagian cuma ada beberapa brand yang gw kenal dan itupun banyakan area Men clothes. Seperti cerita temen-temen gw, barang-barang di sana tuh merk pasaran yang harganya agak mahal karena tambahan dari deptsorenya. Gw nemuin kaos PeRi (Pepes Teri) di wagon dan pernah sekali juga beli. Lainnya, ga genah. Gw sama sekali ga ngenalin brand youth girls di sini, dan kayaknya emang ga ada brand baju cewek yang biasa gw kenal nangkring di Ramayana ini (tapi entah sih ya). Informan girlnya kayak lagi hosting acara radio, malah bikin pusing. Di Area Market gw cuma tertarik dikit pas liat panci listriknya. Beda dengan harga di Tokopedia, harga panci listrik di Robinson sekitar 169ribu. Hauh. Gw mesti nabung dulu kalo mau beli. Ya tapi ga penting juga sih, toh gw udah punya mug listrik gw. Pas gw liat dvd playernya, hais, mahal nian. Yang mini dvdp pun juga mehong. Rata-rata harga berkisar 200k-300k, kalopun harga dibawah cepekceng ya palingan dispenser Sogo. Kalo itu sih di pasar juga bisa dapet yang murah. Ckck. Berarti gw bakalan mesan DVDp lewat Tokopedia nih. Gw juga ngeliat lampu emergency dan barang termurah untuk jenis LE bukan yang elektrik alias pake baterai. Muales. Dih.

Karena gw udah keliyengan akibat naik angkot bareng tiga nenek-nenek rumpi, akhirnya gw putusin unruk pulang aja. Lagian pas juga udah jam 5 sore dan gw males kalo pulang kemaleman. Gw nunggu di halte lumayan agak lama sambil selfie. Hehe, daripada bosen kan yak. Alhamdulillah bus Trans yang gw naikin ngelewatin depan Tamsis, jadi gw bisa nyampe kosan lebih deket. Kalo ngelewatin jalur biasa, Arah Tamsis itu jalur ke Terminal Rajabasa dan harusnya rute yang di ambil adalah ke arah Sukarame (Bus Trans yang mau ke Teluk Betung itu jurusan Rajabasa-Sukarame) dan gw biasanya bakal turun di Halte depan Pom Bensin Pasar Kangkung. Jarak dari sono lumayan jauh dibanding dengan Taman Siswa yang cuma turunan bentar terus bisa nyampe ke Kebon Pisang, alamat kosan gw. Ga pa-pa gw nunggu hampir setengah jam di halte, setelahnya gw ga perlu jalan jauh pas maghrib. Tapi seolah ga pengin ngelepas kesempatan, di Gang Mba Kar samping Bank Sinar Mas yang biasa jadi jalan tikus gw ke kosan, gw selfie di sana. Mumpung gangnya sepi kaan, plus gw mau nyoba app Camera B612 di hape gw. Hihi, norak dikit gapapadongs.

Unyu kan gw?

Sebenarnya kalo emang ga jadi ke Pasar Bawah, gw ada 2 plan lain; ke warnet sama main ke Fun City Chandra Teluk. Selama ini gw salah informasi dengan ngira harga satuan coinnya adalah 10ribu. Ternyata aslinya serebu perak. Men.. Gw tertipu selama ini dan selalu memandang Fun City itu hiburan mahal. Tau gitu mah, ngapain main jauh-jauh ya. Kalo bosen ya ke Fun City aja.

Anyway (gw ga betah pake ‘eniwey’ secara gw grammar freak), Minggu depan kalo jadi gw mau ke Mall Kartini. Di sana ada toko buku yang lumayan gede, tapi gw cuma sekali main ke sana sejak tinggal lagi di Bandar Lampung. Karena waktu itu ga ada niatam untuk beli buku, gw ga terlalu tertarik merhatiin koleksi bukunya. Mungkin kali ini gw bakal dapet sesuatu kalo main lagi ke sana. Let’s hope for it.

Advertisements