Hari Minggu pas shift pagi adalah surga buat gw. Pulang sore, terus masuk siang besoknya. Gw bisa nyantai abis dan tidur sampai siang, alhamdulillah. Meskipun kosan gw jadi agak rame karena ada penghuni baru yang nempatin kamar di sebelah gw, intinya gw lega aja sudah masuk shift siang lagi. Sayang malemnya entah kenapa sinyal chanel tv gw ga bagus sama sekali sehingga acara nonton Naruto jadi ngebetein. Enjritlah. Padahal kalo masuk shift siang gw kan ga bisa nonton, jadi seharusnya di hari terakhir shift pagi jangan ada gangguan kayak gitu. Tapi apa daya, gegara masuk bulan Juni cuaca jadi ga bersahabat, hujan dan mendung ngaruh ke kualitas gambar channel yang bisa masuk ke tv gw. Udah channelnya dikit, semutan pulak. Hih.

Gw juga sempet kaget pas ngeberesin kamar gw yang sedikit berantakan semalem. Ada beberapa tumpukan baju yang ga pernah gw geser dari kediamannya di sudut tempat tidur gw dan tertumpuk di atas tas plastik gede berisi barang-barang ga kepake. Ternyata pas gw tergugah untuk membereskan tumpukan baju itu, buntut tikus nongol dan ngiprit masuk ke balik celah tas plastik gw. Enjrits. Ternyata selama ini tumpukan baju gw dijadiin rumah tikus. Dan biadabnya lagi tuh tikus sempet aja kencing di sono. Huuuh. Gw tau itu air kencing tikus meskipun baunya udah ketutup sama refill sabun mandi cair dan shampoo gw karena pas gw lap berasa panas di tangan. Gw rasa tikus itu doyan air keras atau acid kali. Who knows.

Well on lighter notes, Beberapa hari yang lalu gw iseng buka post review novel yang pernah gw baca dulu, salah satunya “The Fault in Our Star”. Gw suka banget sama buku karangan John Green ini dan seneng banget pas denger adaptasi filmnya udah dibuat. Terus waktu gw main ke Gramedia bulan-bulan yang lalu ternyata versi terjemahannya juga udah di muat. Asoy.

Sayangnya karena waktu itu gw masih ragu-ragu soal ngeluarin uang untuk beli buku yang harganya nyamain beberapa alat makeup gw dikumpulin jadi satu, gw akhirnya ga berani beli. Sekarang kayaknya ga afdol banget kalo ga beli, minimal jadi koleksi pribadi. Ga cuma The Fault in Our Star aja, gw juga rencana mau beli “Easy” by Tammara Webber. Moga-moga kalo “Breakable” udah terbit juga gw bisa beli, since there will be no Easy without Breakable. Menurut gw sih gitu walaupun Trilogi The Contours of Your Heart ada 3 buku (namanya juga trilogi), Masalahnya buku ketiga bukan tentang Jacqueline – Landon lagi seh, tapi tentang temennya si Landon, Boyce (kalo ga salah). Jadi gw ga terlalu tertarik buat baca.

Ada beberapa buku yang versi terjemahannya kepingin banget gw beli;
1. The Perks of Being a Wallflower. Ampe Sekarang gw belum denger apakah ni buku udah di terbitin versi terjemahannya atau belum. Padahal ini buku yang menurut gw penting untuk di baca sama kalangan remaja karena moral valuenya bagus dan mudah di tangkap. Sebenarnya gw bisa aja beli buku orinya via Bookpedia, harganya 117k. Tapi selain mahal, gw juga udah pernaj baca versi ori lewat e-book. Yah.. Kalo emang buku ini ga diterbitin juga transtlated ver-nya, gw bakal consider beli yang ori. Yatapi nabung dulu.
2. Will Greyson, Will Greyson. Gw juga suka buku ini meski ceritanya sempet ngebingungin. Ya know kalo menurut gw emang khasnya si abang John ijo suka bikin cerita yang penjabarannya ngebingungin. Tapi justru itu yang jadi plusnya kali’ yah. Kayaknya gw pernah baca di google kalo ini buku udah ada trans-vernya. Tapi ya ga tau juga. Intinya ini buku bagus.
3. Flipped. Udah pernah nonton filmnya? Udah pernah lho ditayangin di Global TV jadi mungkin ada yang tau novel ini. Ini novel remaja yang lucu, khas banget cinta-cintaan monyet anak abg. Entah kenapa gw emang lebih suka novel teenlit impor karena ceritanya jelas ga pake banyak penjabaran ga penting. Kalo Indo kebanyakan sugar-coating dan ga jelas. Itu-itu aja yang difokusin. Gw juga ga tau apa buku ini udah ditranslate apa belum, tapi gw mau banget beli.
4. Harry Potter series. You know lah pasti.
5. Memoirs of a Geisha. Meskipun lambat laun gw ga terlalu suka lagi sama ini buku, [Geisha] itu novel pertama yang dari SMP udah ngebet pengin beli. Yatapi karena udah baca orinya jadi males. Cuman lumayanlah daripada kagak kan.

Masih banyak yang mestinya masuk list di atas, tapi ga bisa gw jabarin satu2 secara kemampuan ingatan otak gw kan terbatas. Yang jelas keinginan beli pasti selalu ada. Soal kesampaian atau kagak, ya liat nanti. Toh cita-cita dulu ga masalah.

Advertisements