Bukan hal baru sih kalo curang dikit di kerjaan. Gw juga pernah berapa kali kayak gitu. Kalo jujur-jujur amat malah bikin posisi jadi susah, sementara nyari kerjaan jaman sekarang mana ada yg gampang. In fact, I’m extremely awarenof that.

Hari ini gw nosale sendirian. And I mean, segrup dept store cuma gw doank yg nosale. Yeh.. Gw kayak di suruh jadi anggota paskibra sendirian di tengah lapangan dan di depan sekian banyak peserta upacara. The feeling was unbearable to describe. Marah karena yang harusnya ikut nosale bareng gw sengaja nyoret di buku nota demi menyelamatkan diri sendiri. Gw sih ga ngarep di kasihanin orang, mungkin gwnya aja yang sok jujur atau terlalu bego. Whatever, intinya beginilah lingkungan kerja. Hukumnya ya hukum rimba; siapa yg ga cerdik ya silahkan terima nasib jadi nomor belakang terus. Jangan dikira kata ‘teman’ ngaruh di kerjaan. Kalo gini, konteksnya ya udah lo dan gw aja bye maksimal.

Gw penginnya marah tapi setelah dipikir lagi, mungkin gw aja yang ga pinter dan ga berusaha lebih keras. Gw sendiri bingung faktor apa yang kurang. Gw kerja bahkan bukan demi diri sendiri, hasil kerja gw juga bukan seutuhnya jadi milik gw. What’s the fault? Gw suka nanya sama diri gw dan kadang jadi minder. Mungkin gw emang ga punya kemampuan untuk jualan. Mungkin ada sesuatu dari gw yang ga bikin orang tertarik. Atau gimanalah. Udah capek mikirinnya.

Gw juga ga enak sama lawan shift yang pagi nanti harus berdiri sendirian di depan banyak orang. Gw ngerasa bertanggung jawab karena gw harusnya bisa usaha lebih keras, karena yang kena ga cuma gw doank. Intinya, gw ngerasa bersalah karena seolah faktor minusnya ada di gw. Udah dari berapa bulan kemarin gw jarang buka nota dan gw juga ga sesemangat dulu. Mungkin ini juga bisa dibilang peringatan dari Allah supaya gw lebih sabar sama ujian yg gw hadepin. Well, hari ini udah jadi cambuk yg keras banget buat gw. Besok, dan seterusnya, kata nosale itu harus bisa gw hapus dari catatan kerja gw.

Advertisements