Ini bukan hal yang kepingin gw share di blog, tapi rasanya sayang juga ga nyeritain ini sebagai pengingat gw dikemudian hari agar gw ga ngalamin lagi hal yang sama. Kepercayaan merupakan hal yang sangat gw hargai, jadi untuk selanjutnya jangan lagi sampai dirusak mau sedekat apapun gw dengan orang tersebut.

Gw memang ga punya banyak pengalaman soal pacaran, tapi orang-orang yang kenal gw tau kalo gw ini seorang yang serius. Meskipun ga terlalu kebawa perasaan kalo menghadapi sesuatu, gw emang selalu mikirin setiap hal yang gw lakukan dan ga pernah nyepelein masalah sekecil apapun. Dalam pacaran pun asal dia serius, ya gw pasti juga serius. Gw ga pernah mempermasalahkan soal jarak karena buat gw jarak bukan penentu hubungan. Gw ga mau ngejalanin sesuatu out of fun, jadi kalopun cuma LDR juga pasti gw seriusin.

Ga mudah percaya sama seseorang juga ada fatalnya di mana ketika lo merasa percaya sama satu orang maka the shield yang lo pasang untuk orang lain dilepas gitu aja. You let your guard down when you trust someone. Gw rasa itu yang bikin gw pada akhirnya di bohongin mentah-mentah setelah 4 tahun ngejalanin LDR. Gw percayain rasa sayang gw yang akhirnya disia-siain gitu aja karena masalah kecil. Padahal kalo udah ga mau ngelanjutin lagi, tinggal bilang. Ga bisa ngembaliin uang gw, toh bakal gw ikhlasin. Gw orang yang nyantai dan tegar dalam hidup karena gempuran yang udah pernah gw hadapin selama ini bikin gw jadi persona yang kuat. Gw ga bakal goyah cuma karena di putusin cowok. Apalagai cowok yang cuma bisa gw telpon dan sms, bukan yang gw temuin tiap hari atau yang bakal selalu ada saat gw butuhin. Bahkan beliin pulsa buat gw ja ga pernah.

Saking santainya gw ngejalanin hubungan, gw bahkan ga pernah nuntut dia harus nelpon gw setiap hari. Gw ga nuntut dia beliin gw apa-apa, palingan pulsa ga seberapa. Apa yg gw kasih ke dia kemarin pun gw anggap bukan hanya sebagai bantuan dari pacar, tapi sebagai bantuan dari sesama orang perantauan. Dibalikin alhamdulillah, ga di balikin pun gw ikhlas. Yang gw ga ikhlas adalah kepercayaan yang akhirnya dirusak dengan gampangnya. Sampai gw mikir, betapa jahatnya ngebohongin gw yang udah percaya banget sama dia. Sahabat gw nyaranin untuk coba hubungin dengar nomor baru atau yang lain, tapi gw udah terlanjur kecewa dan gw ga mau ngemis sama orang yang ga peduli sama gw. Biar aja dia puas ngebohongin gw selama ini. Uang bisa dicari, tapi kepercayaan adalah hal yang ga ternilai bagi gw. Merusak kepercayaan gw adalah kesalahan yang ga akan pernah gw lupain sampai kapanpun. Dan seandainya karma Tuhan itu ada, semoga ada balasan untuk itu semua. Gw bukan ga ikhlas soal uang, tapi gw ga ikhlas untuk semua waktu dan perasaan 4 tahun yang udah gw kasih buat dia.

Tapi gw tetep berterimakasih pada kemurahan hati Allah SWT yang ngejawab doa gw selama ini. Di awal gw niat bantu dengan minjemin uang itu, siang malam gw berdoa agar Allah SWT mendekatkan jodoh dan menjauhkan yang berniat buruk sama gw. Mungkin karena udah diniatin buruk, makanya Allah sengaja memperlihatkan ini semua untuk melindungi gw. Gw masih di sayang sama Allah, alhamdulillah. Yang penting sekarang gw lebih fokus ke kerjaan dan keluarga gw. Ga perlu mikirin hal ini berlarut-larut dan coba untuk move on. Dunia juga belum berakhir, kali.

Agak suram ya cerita gw kali ini, haha. Tapi besok-besok gw yakin bakal lebih baik kok. Positive thinking aja. šŸ™‚

Advertisements