Suara hati Indonesia

Sengaja gw post dulu yang ini gegara mati lampu penyelamat gw dari tetangga kosan si Cabe yang semalem ga sopan banget masuk kamar gw pas gw masih dengan jubah mandi dan henpon di tangan dengan alasan kepingin nonton Stand Up Comedy Academy Indosiar. Thanks banget deh buat si abang PLN karena doa gw terkabul, berkat doski gw ga perlu berlama-lama bareng cabe. Udah tau cabe pedes, gimana ga gerah nih gw?

Anyway, gw tadinya mau nulis tentang hal lain tapi akhirnya gratil juga kepingin nulis tentang tilam mumpung momentnya tepat. Tinggal di Bandar Lampung, tilam itu adalah hal yang jarang gw rasain. Beberapa bulan kemarin sih masih lumayam sering, tapi menginjak September hampir bisa keitung kapannya gw ngalamin mati listrik. Kalopun daerah kosan gw kebagian pemadaman, banyakan pas gw lagi kerja shift malem. Jadi pas pulang udah benderang aja yekan. Naas sih kalo lagi shift pagi, di mana malemnya untuk bulan-bulan ini panas bagai neraka tuh nyiksa beudz. Gw harus tidur dalam keadaan panas, ngeappp dan berkeringat layaknya lagi dipaksa lari marathon jam 12 siang. Extrim lur, sumpah. Walaupun aselinya kalo tidur juga ga pernah ngidupin kipas angin berhubung bisa micu asma gw kambuh, rasanya beda lho. Tidur kepanasan pas mati lampu itu ga ngenakin, karena ga ada opsi darurat ngidupin kipas angin. Apalagi parahnya tuh karena ga bisa pula ngidupin obat nyamuk elektrik sehingga nyamuk bakal ngerumunin gw kayak ribuan fans JKT48 (yang tipe beringasan diutamakan). Yang ada akhirnya pening pala. Hhhh..

Cuma kalo ngomongin tilam, gw jadi inget masa-masa di Tulang Bawang. Nyamuk emang dasarnya ga ngaruh sama lampu, tetep membabi buta mencari mangsa. Tapi seenggaknya gw masih bisa tidur berkat bantuan kelambu. Ga engap juga donk, secara kalo malem di sono tuh dingiiiinn banget. Mengenang kisah-kisah tilam gw yang hampir tiap malem terjadi di Tuba justru jadi sangat ngangenin dan anehnya hal sesederhana seperti mati lampu pun terasa berbeda di tiap tempat. Dan yang paling penting adalah, di Tuba gw ga sedih harus ngerasain tilam sendirian. Gw bisa ngobrol bareng keluarga sampe-sampe ga inget udah malem. Disini, ngajak ngobrol orang juga percuma karena yang gw tetep aja jauh dari keluarga.

Mati lampu emang aneh, soalnya gw jadi suka mellow sendiri dan ujung-ujungnya sedih. Yah, tapi ga mungkin juga yekan gw ngeluhin ginian sama Emak. Gapapalah, yang penting sehat wal afiat, dilindungi Allah SWT dan lancar semua kerjaan. Amin.

Advertisements